Strategi Cegah Stunting Mulai dari Tingkat Desa, Pemkab BU Launching DASHAT


Categories :

Bengkulu Utara, InfoPublik – Bupati Bengkulu Utara, diwakili Kepala Bapelitbangda BU Dr. M. Dodi Hardinata, S.Sos, M.Si bersama Ketua TP. PKK BU Ny. Hj. Eko Kurnia Ningsih Mian melaunching DASHAT (Dapur Sehat Atasi Stunting), di balai Desa Melati Harjo Kecamatan Ketahun, Senin (22/5/2023).

Kegiatan turut dihadiri, Kadis Perikanan, Kadis Sosial, Kepala Dinkes, Plt Ka. DPPKB Kab BU, Camat Ketahun Nasri. S.Pd, Danramil dan Kapolsek Ketahun serta Forum Kades Kec. Ketahun.

Disampaikan Bupati BU diwakili Kepala Bapelitbangda BU Dr. M. Dodi Hardinata, S.Sos, M.Si bahwa pemerintah pusat telah mengubah strategi penurunan instansi melalui strategi nasional percepatan penurunan stunting yaitu terbagi dalam intervensi spesifik dan sensitif.

Dari pemerintah maupun pemerintah pusat supaya sama sinergi pada semua desa dijadikan lokus untuk percepatan penurunan stunting di Kabupaten Bengkulu utara.

Salah satu tujuan strategi nasional percepatan penurunan stunting, dimana sifatnya adalah pencegahan dimulai dari sebuah keluarga. Maka yang menjadi target pemerintah daerah dalam rangka mendukung tindakan pusat pemerintah pusat adalah seluruh keluarga yang di kabupaten kota dengan jumlah yang tersebar di 215 desa dan 5 kelurahan totalnya 220 baik itu lokus ditetapkan oleh pemerintah pusat maupun pemerintah provinsi maupun di pemerintah Kabupaten, kecamatan dan desa.

“Lokus ini menjadi tanggung jawab kita semua untuk kembali menghijaukan ini upaya upaya dalam bentuk program kegiatan yang telah kita susun dalam rencana kerja pemerintah daerah Kabupaten Bengkulu Utara Utara tahun 2023,”terangnya.

Lebih lanjut Kepala Bappelitbangda BU menerangkan bahwa menjadi lokus di Kabupaten Bengkulu Utara untuk DASHAT ada dua, di kecamatan Ketahun dan kecamatan Air Besi. dimana percepatan target penurunan angka stunting diperlukan keaktifan masing masing OPD, pendukung yang termasuk di dalamnya adalah ada tim dapur sehat atasi stunting Kabupaten dan tim dapur sehat atasi stunting tingkat desa.

“Saya berharap dengan berjalannya dapur sehat atasi stunting atau yang dibranding dengan DASHAT ini mampu mengedukasi serta memberdayakan masyarakat untuk mengupayakan pemenuhan gizi seimbang, baik bagi balita ibu menyusui dan ibu hamil dan keluarga berisiko stunting dengan memanfaatkan sumber pangan lokal yang dapat dipadukan dengan sumber daya mineral lainnya,”lanjutnya.

Saat ini di Kabupaten BU memiliki 153 keluarga berkualitas yang diharapkan dapat menyelenggarakan dan menyukseskan pelaksanaan Program dapur sehat atasi stunting dengan istilah dahsyat, dan merupakan tanggung jawab bersama.

Bukan hanya tanggung jawab pemerintah daerah, termasuk partisipasi masyarakat sebagai pendorong utama. Peningkatan penurunan relasi stating dengan sinergi antar multi stakeholder Kemudian stunting harus mampu kita atasi.

“Mohon bantuan pak camat untuk mengalokasikan dana stunting, Kemudian kondisinya semua multistakeholder juga mengalokasikan alokasi data stunting khususnya untuk dana desa tahun 2023 ini dengan maksimal.”tutupnya.

Dikesempatan tersebut melalui BAZNAS menyalurkan bantuan/santunan kepada anak sekolah Dasar yang diserahkan oleh ketua TP.PKK BU Ny. Eko Kunia Ningsih Mian.

Acara dilanjutkan dengan sosialisasi DASHAT. oleh Tim Ahli Gizi Dinkes Kab BU, kepada sasaran penerima bantuan DASHAT. (MCBU/DC).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *